On Air
Tiesto Club Life Presented by Tiesto
Home

Melaksanakan Puasa Di Luar Angkasa

28 May 2018 Lifestyle


Menjalankan ibadah puasa selama bekerja di tempat ekstrem bukan hal yang gampang. Terlebih kalau tempat menjalani puasa itu adalah antariksa. Sultan bin Salman Al Saud adalah astronaut muslim yang mengalami hal tersebut. Di tahun 1985 ia melaksanakan puasa di luar angkasa ketika ambil bagian sebagai astronaut dengan spesialis di wahana Discovery milik NASA.

Sultan adalah putra kedua dari Raja Salman. Ia lahir di Riyadh pada 27 Juni 1956. Pencapaiannya menuju antariksa mencatatkan nama Sultan sebagai muslim pertama yang terbang ke luar angkasa.
Dikutip dari Arabnews, Sultan mengenang pengalamannya menjalankan ibadah di antariksa. Saat itu kedatangannya di sana bertepatan sama Ramadan 1405 H. Selama menjalankan misi di antariksa, Sultan tetap berpuasa.

“Perjalanan itu awalnya dijadwalkan mulai 24 Ramadan tapi ditunda hingga 29 Ramadan,” kata Sultan.

Dengan begitu artinya dia berangkat ke antariksa di akhir Ramadan. Tepat di tanggal itu, Sultan dan timnya melaju dengan pesawat Discovery. Sebelum terbang, Sultan melaksanakan sahur dan shalat subuh. Untuk nyari panduan berpuasa di luar angkasa, Sultan nyari nasihat pada ahli agama bernama Sheikh Abdul Aziz Bin Baz.

“Ahli agama mengatakan saya bisa berbuka puasa dengan mengacu waktu di Bumi tempat saya berangkat,” ujar Sultan.

Discovery memulai misinya dengan lepas landas di Kennedy Space Center di Florida. Alhasil Sultan memakai waktu Florida ketika ia lepas landas sebagai acuan berbuka puasa. Sultan benar-benar mengandalkan saran dari Bin Baz untuk beribadah selama di luar angkasa. Selain puasa, saran itu dia butuhkan untuk melaksanakan shalat. Contohnya adalah masukan yang diterima untuk menyucikan tubuhnya sebelum shalat, yaitu pakai handuk basah. Opsi itu diputuskan karena nggak ada gravitasi di luar angkasa.

Selain puasa dan shalat, Sultan juga baca Al Quran. Nggak tanggung-tanggung, ia bahkan mengkhatamkan Al Quran dalam waktu enam hari saja. Dia melengkapi ibadahnya di luar angkasa dengan ngerayain Idul Fitri 1405 H. Dengan begitu, ia juga berhasil mengamati Bulan dari dalam pesawat STS-51-G di hari raya tersebut.

Dengan pencapaian itu, Sultan nggak cuma terdaftar sebagai muslim pertama yang berhasil ke luar angkasa. Ia juga tercatat sebagai anggota kerajaan sekaligus warga Arab pertama yang mengunjungi antariksa. Sebelum berangkat, Sultan diharuskan berlatih menahan panas dan haus di pusat pelatihan milik National Aeronautics Space Administration (NASA) dengan kondisi malam yang nggak lebih dari enam jam. Mengingat di tahun itu, Ramadan bertepatan dengan musim panas.

Related Post


, , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

4 + = 8